parenting

Metode Belajar dirumah mempengaruhi nilai di sekolah

Senin kemarin nilai UTS (Ulangan Tengah Semester) najwa sudah dibagikan. Alhamdulillah nilainya udah bersih dari kursi terbalik alias angka 4.
Jadi begini sebelum UTS, najwa mengikuti Ulangan Harian (UH). Sehari sebelum UH, pagi harinya najwa tiba-tiba aja mual muntah. Menurut dokter ini asam lambung, padahal makan selalu ontime loh. Berarti anak ini mikir UH dong sampai segininya. Saya sempat bingung, kalau dia belajar nanti stress kalau enggak, nanti gimana nilainya? duh serba salah. Akhirnya saya dan ayahnya najwa memutuskan untuk membiarkan najwa tidak belajar. Hasil dari UH MasyaAllah kemarin ada angka 4 lumayan banyak dan hanya bahasa inggris dapet 98. Najwa suka banget sama Bahasa Inggris bahkan, kalau mainan sama adiknya mereka suka conversation apalagi kalau tantenya datang udah tambah heboh. Awalnya najwa suka bahasa inggris gara-gara gadget juga sih.

baca ini juga : gadget untuk anak yay or nay

Saya coba berbicara dengan najwa, gak lucukan kalau UTS ini dia gak mau belajar lagi. Terus apa gunanya sekolah dong? Bukankah yang namanya sekolah itu tempat dimana dia mencari ilmu.
Pertama saya tanamkan konsep yang namanya sekolah yah harus berusaha untuk belajar.
Kalau gak mau belajar ya gak usah sekolah beres, yang rugi bukan bunda kalau najwa gak sekolah.
Alhamdulillah dia sih mau sekolah karena disekolah dia bisa ketemu banyak teman yang macem-macem.
Mulai dari yang baik sampai yang usil juga ada.

baca ini juga : bunda aku mau pindah sekolah

S: kalau nilai jelek gini enak gak sih nak?
N: enggak bund malu-maluin sih..
S: Pengen dapet bagus nilainya? nanti ayah bunda bantu upayakan untuk bantu nemenin najwa belajar.
N: Mau sih, tapi Bunda jangan galak. Woles bund aku jadi kepikiran…
S: InshaAllah ya nak. Nanti kalau mulai marah bunda minta ganti aja sama ayah.
N: Ok

Nah masalahnya ternyata dari saya yang gampang marah, ketika nemenin najwa belajar habis gimana ya najwa lama banget paham bikin gemes.
Menurut ayah sih, kalimatku ini kadang susah dicerna…

Kenapa gak pakai Les tambahan, daripada emaknya emosi?
Menurut kami, anak kelas 2 SD ini belum saatnya mendapatkan tambahan les ini itu.
Biarkan dia menikmati masa kecilnya sajalah. Kami berdua masih fokus pembentukan prilaku. Misalnya saya senang anak saya nilainya bagus-bagus padahal gak pernah belajar kok bisa ? jangan-jangan nyontek? gak jujur donk 🙁 nah ini yang saya kuatirkan dia gak paham konsep sekolah.
Soal emosi dalam prilaku saya, Bissmilah saya bisa kendalikan. Lagian waktu belajar bersama itu termasuk quality time bersama anakkan ?
Beberapa point metode belajar ini, menjadi catatan kami dalam menemani najwa belajar.

Memperhatikan Metode Belajar.

Najwa ini rada mirip saya dulu, serampangan srudak sruduk. Kalau baca, kurang teliti. Najwa tipe anak yang suka ngobrol adeeeh ini anak kalau rumpi ampun deh betah amat. Namanya juga najwa yang punya arti percakapan LOL…. Jadi ketika saya nemenin dia belajar pasti sambil bercerita, entah itu temennya usil dll.

Tips Belajar

Berusaha Logis
Saya gak mau menyuruh dia untuk menghafal, termasuk menghafal perkalian dengan cepat.
Menurutku itu kayak membebani pikiran si anak aja.
Target saya cuma najwa mengerti aja konsep perkalian ditambah, dan boleh lah lihat tabel toh kalau sering digunakan nanti pasti akan hafal dengan sendirinya.
Sebisa mungkin saya pakai bahasa yang mudah dicerna oleh najwa secara Logika.
Oh iya kecuali hafalan hadits dan surah di Al-Qur’an ini memang harus dihafalkan tapi dengan catatan sedikit demi sedikit sambil mainan..
jadi pengen nyanyi lagunya Vina Pandu winata Logika LOL

Rutin Belajar
(ini saya suka kedodoran padahal hasilnya oke loh)
Entah itu 5 menit mengulangi pelajaran tadi yang diajarkan di sekolah. Ini akan melatih daya ingat si anak.

Mengatur waktu belajar.
Nah ini penting harus ada pembagian waktu kapan saatnya Belajar ngaji, Beribadah, Belajar, Bermain dan Istirahat. Gak bisa dong saya sebagai orang tua tiba-tiba melarang anak saya untuk main karena besok UTS. Meski besok UTS saya masih mengijinkan najwa bermain tetapi ada waktunya.

Beri Reward/Hadiah
Karena nilai UTSnya najwa bagus, maka Najwa berhak mendapatkan 1bungkus kit-kat green tea. Reward ini buat najwa sangat berharga banget udah kayak dapet emas batangan 10gram hahahahah
Dengan reward saya berharap dia tambah semangat lagi belajarnya.

Jadi menurut saya pendidikan bukan soal nilai bagus yang singkat didapatkan. Ulangan Harian jelek bukan berarti dia tidak bisa. Semua itu butuh proses panjang dan berkesinambungan alias terus menerus. Sebab, sesungguhnya pendidikan itu akan berlangsung sepanjang kehidupannya.

Selamat menuntut Ilmu Anakku …

Leave a Reply

Required fields are marked*