parenting, stories

Bertahan tanpa ART (Asisten Rumah Tangga)

Saya tipe orang malas punya drama baru. Drama ART sumpah itu bikin butek pikiran hhahahah hidup fokus sama drama lingkup keluarga saya dulu ajalah gak usah ditambahin drama kumbara 😀 Jadi saya adalah ibu bekerja dengan dua anak yang tidakpunya ART (Asisten Rumah Tangga). Awalnya pernah menghire ART parttime

kerjanya sejam setengah aja mulai jam 6pagi sampai 7.30 udah off. Tapi karena dramanya itu kita berdua mutusin gak pake art art an udah dikerjakan semua berdua.

Jadi ini adalah beberapa tips dari saya yang kuat bertahan tanpa ART kurang lebih mau masuk tahun ke delapan diusia pernikahan kami.

1. Membawa anak ikut bekerja plan A / Mencari jasa penitipan anak Plan B.
Baiklah kita bahas yang tidak memungkinkan maka plan B. Pilih tempat penitipan anak yang lingkungannya baik untuk tumbuh kembang anak kita. Dikampung rumah mertua saya ada beberapa tetangga yang menawarkan jasa penitipan anak rumahan. Tetapi sayang, beberapa diantaranya lingkungannya kurang baik, sehingga beberapa anak belum terlatih etika sopan santun. Lupakan masalah fasilitas 24jam monitoring cctv, kamar berAC, kasur empuk dll/ Utamakan lingkungan yang baik untuk anak kita. Eh bilang aja gak kuat bayar hahahahah

TIPS PLAN B
Sebenarnya kita sendiri bisa menilai baik atau buruknya jasa penitipan rumahan
cukup perhatikan saja tingkah laku orang yang berada didalam rumah
apakah sopan ? atau tutur katanya kasar ?

kalau memungkinkan membawa anak bekerja dikantor misalkan punya bisnis sendiri atau usaha keluarga anak-anak akan lebih terpantau. Nah option ini aku banget yang bekerja di usahanya opungnya najwa. Dukanya Suer capeknya dobel ditinggal mantengin desain eh itu anak-anak udah bikin berantankan kayak kapal pecah, belum lagi drama tantrum. Sukanya banyak kalau pas capek ada yang mijitin, sering dibuat lucu-lucuan apalagi balita saya si anas 🙂

TIPS PLAN A
Siapkan mainan agar anak tidak bosan dan atur waktu 15 menit untuk bermain bersama

2. Menemukan ritme memasak atau Katring yang pas
Sebel punya suami yang picky eater sih makan gak pas bumbunya gak dimakan maklum lidah suami saya terbiasa micin tapi kalau laper toh dia makan juga hahahahha… kalau saya lidahnya aman-aman aja asalkan jangan ketemu santan aja 😀 Kalau pas rajin saya sempetin seminggu sekali belanja ke pasar saya pernah menulisnya disini. Tetapi lebih sering kita pakai katring hehehehe

3. Memakai jasa Laundry untuk setrika baju.
Kalau mencuci bisa pakai mesin, jemuran diangkat paksu tetapi setrika baju ini saya udah kibar bedera putih. Dalam urusan perstrikaan saya memakai jasa strika yang ada didaerah rumah saya tinggal sms “pak help me udah 4 kresek tolong diambil di rumah ya” keesokan harinya saya tinggal masukin kelemari… yes sesimple itu abaikan hasil akhirnya licin apa enggak karena menurut saya yang penting parfum laundrynya gak lebay :p

4. Bagi Tugas dengan Suami dan anak
Kami penganut paham rumah rapi kalau mau ada tamu aja kita kerja bakti, pernah suatu hari bapak ibuku pernah inspeksi mendadak kerumah jam 6 pagi dihari minggu saya masih baru bangun tidur karena kena bulanannya wanita jadi bawaanya males terus melihat rumahku dan bilang “rumahmu ini gak siap terima tamu dadakan” hahahaha… Biasanya suami beres-beres bagian lantai bawah dan saya bagian lantai atas terkadang masak bareng tapi suka sebel ujungnya saya ngomel ini itu 😀 Anak-anak sejak dini harus dibiasakan membereskan mainannya sendiri kalau sudah begini cerewet sayanya…

5. Bekerja bersama
Sejak suami saya resign dari pekerjaannya dan susah cari pekerjaan lagi di surabaya, kita berdua memutuskan untuk membuka usaha kecil-kecilan untuk menyambung nyawa halah bahasaku absurd hahahaha usaha receh kita instagramnya @janis_projects mampir ya… admin langsung dikelola sama suamiku kadang dia males menjelaskan cewek atau cowok karena gak penting katanya :p tugas saya di janis_projects mempercantik stiker-stiker promosi dan masih tetap juga bekerja membantu usaha keluarga hasilnya memang belum banyak tetapi InshaAllah cukup untuk nabung dan biaya sehari-hari 😀

Apapun kondisi kita saat ini kita harus terima dulu keadaannya. Berdamai dengan keadaan. Meski masih jauh dari impian kita jangan lupa untuk selalu bersyukur diberi kesehatan dan bisa berkumpul bersama-sama bahagia dengan keluarga.

Bahagia kita yang tentukan kok bukan orang lain…

Bahagia Selalu ya….

8 Comments

  1. Luar biasaaaaa

    Saluutt

  2. Sama mbak, saya juga nggak pakai ART di rumah, semua tugas rumah dikerjakakn berdua terus baru kalau ada tamu rumah bener-bener rapi, hehehe. 😀

    1. janis

      Langsung kerjabakti ya Mba 😂

  3. makasih mba tipsnya, saya coba prakteknya bagi tugas dengan suami.

  4. wah saya juga bertekad gak pake art nantinya, karena saya sama suami kerjanya dari rumah juga. Jadi bisa bagi tugaslah

  5. Terima Kasih atas tipsnya mba. Suatu saat kalau saya sudah nikah. Saya juga punya niat gak mau pake ART. 😀

    1. janis

      Sip sip 🙂

  6. […] Baca juga : bertahan tanpa ART (asisten rumah Tangga) […]

Leave a Reply

Required fields are marked*