parenting

Bunda aku mau pindah Sekolah

Tahun Ajaran Baru sudah di mulai biasanya anak-anak pada happy tas baru, sepatu baru dan pastinya suasana baru. Tetapi Berbeda dengan anakku Najwa dia malah pengen pindah Sekolah.

Alasan anak pindah Sekolah biasanya karena dia tidak nyaman dengan beberapa hal, kalau kasus najwa ini dia lebih ke hubungan sosial. Jadi namanya anak-anak pasti lah bergenk-genk ria istilahnya anakku bolo-boloan. Sebut saja nama genknya Genk Kacau. Barang siapa yang tidak mau mengikuti peraturan ketua genk pasti gak masuk dalam Genk kacau. Tidak perduli itu peraturan bener atau salah.

Salah satu contoh ketika anakku diminta temennya untuk membayarkan uang infaknya hanya 1000,- karena mau dibuat beli mainan sama yang bersangkutan, padahal saya memberinya 2000,- untuk infak. Jujur saya dalam hati marah banget dengernya itu anak benernya diajarin gak sih sama ortunya tentang amanah fiuuh sekolah bukan mesin cuci woy perlu juga pendidikan di dalam keluarga #istigfar #myjugjement tapi tetap dong gak boleh kelihatan di depan najwa marahnya harus tenang LOL

Kemudian saya tanya ke Najwa apa tindakkan dia selanjutnya? Najwa pergi ke wali kelasnya untuk melaporkan perbuatan temennya itu. Terus tiba-tiba salah satu temen Genk kacau bilang “hm najwa lak adu domba” whaaaat anak kelas satu SD tau darimana istilah adu domba sepertinya saya kurang jauh mainnya sampai gak percaya LOL

Agak gemes juga ke Najwa, ngapain baru cerita sekarang ya salahkan emaknya yang selalu rempong dengan urusan duniawi. #tsaaa Terus saya mikir keras kenapa begini begitu mungkin karena ini itu LOL
Gakpapalah baru cerita sekarang, lah daripada gak sama sekali. Malah bahaya bisa jadi bom waktu buat najwa.
Jadi apa yang saya lakukan dalam kasus ini?

Bukan Najwa aja yang mengalamin ini tapi Bunda pernah gak punya teman sama sekali di SD.

Saya punya pengalaman bullying pada saat kelas satu SD yang akhirnya saya ceritakan ke najwa. Pada saat itu saya masih berada di pasir layung Bandung. Jam Istirahat telah tiba, kita biasa berkumpul untuk bermain.

Nah pada saat kumpul-kumpul itu kita berembuk Enaknya mainan apa yang seru? Dasarnya saya suka banget dengan tantangan, akhirnya tercetuslah ide bermain di atas bak sampah kering yang terbuat dari susunan Batu bata yang di semen. Kemudian kita berjalan bergandengan diatas susunan Batu bata yang sudah disemen sambil nyanyi-nyanyi.

Beberapa saat kemudian, ada salah satu anak jatuh kepleset. Sebut saja namanya pevita bukan nama sebenarnya. Pevita jatuh kakinya lecet dan gak tau kenapa temenku yang namanya Ratih itu mendadak marah kalap kesaya. Saya di dorong-dorong sampai hampir jatuh sambil bilang “ini teh gara-gara ide kamu, kamu enak Rumah dibawah sedangkan aku rumahnya diatas deket ama pevita pasti nanti emaknya marah ke saya awas aja kamu” (saya tinggal di area pegunungan pada saat itu) sambil membabi buta mendorong saya setelah itu Ratih mengancam saya kalau nanti saya akan dihajar oleh tetehnya yang bernama teh heni dan semua teman perempuan sekelas saya dilarang deket sama saya biar gak sial kayak Pevita.

Ini adalah pengalaman pertama bullying yang pertama buat saya. Dan akhirnya sejak saat itu bunda gak punya temen main nak.

Terus kamu tau apa yang bunda lakukan? Ternyata masih ada temen laki-laki yang masih mau main sama bunda dan pada akhirnya temen-temen bunda yang cewek juga mau temenan sama bunda karena melihat bunda seru banget main Petak umpet sama temen laki-lakinya bunda.

*sedikit ngegombal*

Orang boleh jahat sama kita, tetapi kita jangan ikut-ikutan jahat, kita harus baik, selalu berdoa sama Allah supaya najwa dijauhkan sama-sama teman-teman yang nakal.

Pindah Sekolah apakah menjamin semua temenmu baik sama najwa?

Itu bukan jaminan bisa jadi saat najwa pindah Sekolah temennya malah lebih nakal. Inget-inget temen najwa saat TK waktu itu ada yang bolo-boloan juga kan? Bunda masih inget loh siapa aja temenmu.

Pindah Sekolah itu berarti bunda harus keluar biaya lagi.

Ini yang berat buat bunda, pindah Sekolah pasti ada biaya lagi, uang gedung berpuluh-puluh juta, ditambah dengan uang kegiatan sekian juta pertahun bunda gak sanggup deh nak. Apalagi tahun depan adek mau masuk TK.

Masak iya najwa harus pindah Sekolah hanya karena gak punya bolo?

Banyak teman yang Baik di sekolahmu.
Temanmu gak hanya siA, siB, siC tapi masih ada teman kelas lain, masih ada kakak kelas, masih ada adik kelas eksplore nak banyak kok anak baik di sekolahmu percaya sama bunda. Lakukan itu disaat istirahat berteman dengan banyak orang yang baik pastinya setelah makan ya. Jadi kalau najwa di kelas fokus memperhatikan pelajaran bukan ngobrol oke…

Saya: Jadi masih mau pindah Sekolah nak?
Najwa: Enggak bunda, najwa mau tetep sekolah di sekolah yang sama.
Saya : Keren deh anak bunda Semoga nanti temannya Najwa tambah banyak semuanya baik ya nak… Amiiiin…

Ini sebagai pembelajaran buat saya jangan capek buat nanya-nanya keanak “tadi seseruan apa aja sama temenmu nak?”

Yah beginilah cerita awal tahun ajaran baru.
Gimana mak dengan anak-anak menghadapi taun ajaran baru?

4 Comments

  1. Hastira

    mantap mbak, memang anak hrs diajarin bgmn menghadapi situasi kl di bully, krn anak juga hrs berani dan gak lupa bilang sama wali kelasnya , walau kadang wali kelas suka cuek. dulu anakku juga pernah dibully , saat sy lapor ke wali kelas, malah bilang , namanya juga anak2, hadeuhhh

    1. janis

      Disinilah anak-anak belajar menyelesaikan masalah sendiri. Smoga nanti bisa buat bekal mereka kalau sudah besar. Terimakasih sudah mampir Mba 🙂

  2. Orang boleh jahat sama kita tp kita jgn jahat sama orang, hahahaa… Teori mah gampang, kadang prakteknya yak dilapangan yg susah

    1. janis

      Beneeer banget T_T

Leave a Reply

Required fields are marked*