parenting

Gadget untuk anak yay or nay

Saya pernah kok jadi emak yang mengharamkan YouTube dulunya. Karena pada waktu itu saya dibuat jengkel dengan youtube ketika kita ketik keyword ‘frozen’ tiba-tiba yang muncul tayangan yang gak jelas misalnya “Elsa pregnant with spiderman”. Padahal di YouTube udah disetting parental save. Duh nyebelin banget akhirnya app YouTube saya hiden. Jadi meski udah di parental save kita sendiri sebagai orang tua harus lebih waspada.

Sampai akhirnya saya mikir lagi, apa bijak menjauhkan gadget dari anak dengan cara menonaktifkan media YouTube dan beberapa aplikasi yang nantinya pasti diperlukan pada proses pembelajaran najwa dan anas. Akhirnya saya memperbolehkan najwa dan anas dengan syarat dan ketentuan.

Boleh pegang HP tapi ada waktunya.
Misalnya si adek ini karena kerja ikut saya pernah juga tantrum nangis ngejer minta you tube. Tapi biasanya ada jam tersendiri sih rawan tantrum. Misalnya jam tidur siang. Nah dibagian ini saya sering loh di kritik sama neneknya anas membiarkan anak nangis karena bingung mesti ngapain ini salah itu salah hahahha.

Kadang mendiamkan dia nangis itu gampang sering juga susah sih LOL

Padahal kan nangis buat anak kecil salah satu bentuk meluapkan emosi yang paling mudah menurut mereka. Jadi biarkan aja lah mereka nangis melupakan kekesalannya.

Saya berfikir anak harus mulai diajarkan rutinitas sesuai dengan jamnya. Kapan dia waktunya pegang gadget, kapan waktunya dia main dengan mainannya, waktu makan, nyemil, mandi dll …

Nah yang dalam pengawasan ketat ini kakaknya anas. Anak ini mulai gak bisa liat hp ngangur “bund pinjem ya please bund” tapi saya harus kuat bilang ‘tidak’. Jadi ortu adakalanya harus memanfaatkan kekuasaannya 😹 Si kakak ini biasanya saya arahkan kekegiatan lain kalau sudah mulai buka youtube yang berbau review mainan, karena mengandung efek samping pengen beli kan LOL. Biasanya aku belokan ke masak-masak padahal emaknya gak pinter-pinter amat. Tapi selama di supermarket ada tepung instan untuk bikin kue, saya amanlah.

Waktu liburan panjang si kakak saya tugasin masak nasi pakai rice cooker. Dan ternyata happy nya kayak dapet hacthimals happy banget deh. Lumayankan udah bisa mengkaryakan anak untuk bantu pekerjaan rumah apalagi kami sekeluarga gak perna pake jasa ART.

Baca juga : bertahan tanpa ART (asisten rumah Tangga)

Kemudian saya ajarin buat teh, bikin puding terkadang juga saya ajarin dia buat pegang kamera dslr yang bener dan sekedar hapalin letak tombol shutter saja. Pokoknya apapun saya akan lakukan, untuk mengalihkan hasratnya kepada gadget.

Boleh pinjem HP asalkan suaranya dibesarin dan gak boleh jauh-jauh dari saya.
Ini harus ditaati karena saya gak mau kecolongan lagi sebelumnya tentang Elsa dan Spiderman.

Ada bonus dibalik anak-anak suka YouTube.
Tidak selamanya gadget merugikan ternyata mereka belajar percakapan dalam bahasa inggris lancar mungkin karena langsung native speaker loh. Kalau saya dan fafan beli mainan buat mereka kita selalu bilang ‘I’ve have surprise for you’ trus mereka nyerocos ngomongnya pake bahasa inggris sambil unboxing ala Ryan toys review lucu banget.

Ada sedikit cerita dari saya teman saya tofelnya 600 terus saya nanya-nanya dulu les atau bagaimana? dan jawabannya enggak les sama sekali dia memang suka film Luar nontonnya pake parabola tuh ketauankan umurnya, kemudian dia juga suka buku-buku import semuanya dalam bahasa inggris. Sampai akhirnya dia selalu happy kalau belajar bahasa inggris dan dapet nilai tofel yang kecee… Tapi itu juga bukan suatu patokan ya dengan YouTube Aja udah cukup bikin anak kita ngobrol cas cis cus ces cos LOL. Namanya ilmu harus terus dipelajari harus belajar pada ahlinya.

Anak – anak tetap butuh orang dewasa untuk bisa menggunakan gadget dengan bijak bukan semaunya mereka.

Jadi tergantung kita sebagai orang tua mau membebaskan menggunakan gadget atau tidak sama sekali memakai gadget. Semua dikembalikan ke orang tua masing-masing. Kalau saya yay selama ada syarat dan ketentuan yang harus mereka patuhi.

Jadi kalau mak, mau ngasih gadget ke anaknya?

Leave a Reply

Required fields are marked*