Masak Yuuk…

resizeIMG_2338

Setelah tulisan sebelumnya tentang menyusun menu harian, sekarang ini saya ingin cerita tentang perbumbuan. Jadi ceritanya nih, masih galau dalam hal perbumbuan. Bingung sama takeran antar bumbu A dan bumbu B. Pesan Ibuku sih, yang penting sering mencoba didapur, terus dianalisa sendiri bahan apa yang kurang/lebih, kemudian dikoreksi. Aku sering nanya Ibu ini gimana rasanya ? dan beliau sering memberi masukkan. Tetapi sayangnya masih gagal :( *hiks* Tapikan, bukan karena saya gak bisa masak tapi belum pandai aja meracik bumbu keleees :p…. Kata suami sih rasa gak masalah, makan aja dikala lapar, pasti enak apalagi ada kerupuknya wkwkwk :p Ya… tapikan eh tapi kok terus, hehehhe maksud eike kita sebagai perempuan naluri ingin memasak untuk keluarga pasti ada *ciyee naluri wanita sejati niyee* Sampai-sampai, Suamiku pernah ikutan bantu eike masak. Mungkin dia gemes kali ya, rasa sayur asem kok rasanya *gak ngulon, gak ngedol (*baca: gak karuan) dan ternyata, suamiku bisa masak sayur asem dengan rasa bumbu yang pas huhuhuu syedih :( Setelah eike tanya ternyata apasih bumbunya beb? dan ternyata bumbunya dikasih trasi yang dibakar, sama cabe merah besar jadi bikin sayur asem sedap. Ya Allah kemana aja neng  …

Meski eike gak bisa masak, tapi tetep harus belajar karena, gak mungkin kan kita setiap harinya kita beli, kalau tiap hari harus beli makanan, maka tidak bisa menghemat pengeluaran *kekepin dompet*. Bayangkan sekali makan, paling murah untuk keluarg kecil kita Rp. 50.000,- itu sekali makan. Sedangkan kita butuh makan 3X sehari 150.000,-/hari ini belum termasuk camilan, buah, susu anak. Padahal kalau mau kepasar terus masak sendiri Rp.150.000,- udah dapet sayur, lauk sederhana, buah untuk stok 3hari.   Selain itu kalau kita masak sendiri, kita bisa memberikan bahan-bahan yang terbaik buat keluarga, pastinya higienis dan bergizi. Apalagi kalau kita makan dirumah sama-sama, suasananya lebih hangat… Meski cuci piringnya menumpuk dan capek tapi, entalah ada perasaan kenikmatan tersendiri kalau kita bisa nyiapin makanan untuk keluarga.  Nah ini bisa jadi referensi kita untuk membuat bumbu dasar, saya copas dari sajian sedap jadi bisa kita jadikan tak stok bumbu untuk satu minggu.

 

bUMBU-01

bUMBU-02

bUMBU-03

 

bUMBU-04

Masih berasa rempong meski udah nyoba stok bumbu tenang aja masih ada kok alternatif lainnya, beberapa waktu yang lalu saya ikut Grup Kuliner Surabaya di facebook. Di group itu banyak pedagang makanan mulai dari kaki lima sampai kelas restoran. Di grup itu, saya menemukan pedagang yang menjual sayuran mentah, daging beserta bumbunya yang siap diolah. Kita mah tinggal plung-plung bahannya langsung jadi deh wkwkwk….. Apalagi pasar becek dimusim hujan, jadi langsung aja hubungin mbak Widi tapi khusus Surabaya aja sepertinya.  Mungkin ini bisa jadi referensi anda para emak yang super rempong, tanpa ada PRT dirumah seperti saya hahahahaha… Soal Bumbu, Bumbunya tanpa MSG, tanpa Pengawet, dikemas memakai plastik kedap udara. Menurut saya, yang belum pandai meracik bumbu, rasa bumbunya pas, cuman yang perlu diperhatikan takaran garam, gula, air (berkuah) jangan mentang-mentang tinggal cemplung kita asal. Soalnya pengalaman kemarin masak sayur bobor saya gagal, gak ada yang mau makan :( Pokoknya jangan sungkan tanya ke mbak Widi pasti di jelaskan cara masaknya, jangan kayak eike langsung cemplang-cemplung:D. Menurut suamiku, sayur bobornya, kurang garam airnya kebanyakan :D Suami suka sayur lodeh labu siam ebi, baceman tahu tempe, bakwan tahu udang, rawon daging manisa. Porsinya tertera 3-4 orang tapi kita suka kebanyakkan kecuali yang baceman kita selalu kurang karena maknyusss :D Mungkin ini bisa dijadikan inspirasi usaha bagi yang pandai meracik bumbu lumayakan… Oh ya, karena ini gak pakai pengawet jadi gak tahan lama, sayur paling lama 2 hari di lemari pendingin berada di laci vegetable, hari ke tiga sayur sudah mulai berlendir. Kalau daging, bakwan, seafood mungkin bisa lebih bertahan dimasukkan di frezer 1 minggu tetapi kemarin saya masukkan ke chiler kondisi daging masih bagus 4 hari.

Okelah sekian dulu cerita saya tentang perdapuran.

Tetep Usaha meskipun belum bisa meracik bumbu…

Karena kita semua para wanita pasti bisa masak. Bisa masak bukan berarti pandai meracik bumbu ya hahahhaha T-T

Have a wonderfully mak :)

resizeIMG_2341

Please follow and like us:

13 comments

  1. fatih says:

    info yg bisa di berikan ke pasangan nih mbak biar masaknya tambah jago lagi… semangat juga nih mbak masaknya… makasih ya mbak infonya…

Leave a Reply